Pengen Laptop Fanless, Acer Switch Alpha 12 Jawabannya

unknown-2

Sebagai seorang jurnalis kampus, aku dituntut untuk selalu bekerja di depan perangkat komputer atau notebook untuk menulis berita dan mencari informasi terupdate. Iya, sih, aku punya smartphone yang bisa digunakan untuk kerja, tapi aku gak suka sama sekali nulis panjang disana karena layarnya seupil doang. Gak puas. kalo di komputer apa notebook kan gede,  bisa puas.

Selain tugas wajib aku untuk meliput berita, di Tabloid Tekad aku juga ikut jadi layouter. Jadi emang kerja terus depan komputer kantor atau notebook pribadi. Karena aku lebih suka kerja sambil leye-leye manja di kamar, sering banget aku ngelayout di kosan. Lebih seru dan damai aja sih. Untuk nulis dan ngelayout ini menurut aku butuh ketenangan hati dan pikiran, meski dikejar-kejar deadline, tetap aja mesti damai. Biar tulisan dan produk yang dihasilkan bercita rasa tinggi haha apaan sih bahasanya. Ya, gitu deh kira-kira.

By the way selain jadi volunteer di Tekad, aku juga suka ngeblog. Nulis berbagai hal di wordpress dan tumblr. Bisa dibilang notebook jadi teman setia aku banget. Oiya aku pengen cerita sedikit nih, notebook yang aku pakai sekarang kan Acer Aspire V5, usianya udah hampir 3 tahun kalo gak salah. Ini tuh notebook bersejarah banget, bayangin aja aku belinya pake uang sendiri dari hasil usaha aku yang sebelumnya haha Seneng banget, rasanya bisa punya barang dari kantong sendiri itu something! Makanya, gimana pun, aku sayang banget sama ini bocah.

Masalahnya sekarang adalah si notebook aku ini persoalan hidupnya banyak. Selain baterai yang udah bocor karena keseringan kecolok sampe seharian (tahan paling lama cuma 2 jam!), terus kalo nyalin data tuh naudzubillah lelet banget. Bayangin yah, waktu itu aku mau masukin filem aja nyampe hampir satu jam, satu jam! Untung aku sayang dia, jadi gimanapun tetap aja aku pakai haha Lah iya lah tetap aku pakai, kalo enggak aku mau pake apa?

Ada lagi masalah lainnya, sekarang bunyi kipasnya tuh kenceng banget, sumpah! Sampe-sampe teman kosan aku tiba-tiba nyeletuk gini, “kok aku berasa lagi di bandara, ya, Tik?” Aku dengan ekspresi sabar bilang, “Eh, enggak, Jen, itu bunyi notebook aku,” lengkap dengan tampang prihatin. Kami habis itu ketawa ngakak. Iyalah ngakak, bunyi kipas notebook aku dikira bunyi pesawat di bandara. Bazeeeeng banget dah. Sabar, sabar….

gambar-2

Ada lagi sebenernya yang buat aku makin cinta (re: kesal) sama notebook aku sekarang, sering overheating! Jadi kan aku sering banget kerja di atas kasur, notebooknya aku taruh aja diatasnya. Terus dia panas dan keluar peringatan terus. Aku ingat dulu (sebelum notebook ini) laptop aku ji’un kan karena masalah panas ini juga. Rupanya kalo naruh laptop itu gak boleh di atas tempat-tempat yang banyak debunya dan nyerap panas, kayak kasur, karpet, dan sebagainya. Jadi debu itu masuk ke CPU lewat ventilasi udara gitu, terus numpuk deh di dalamnya. Itu yang juga jadi penyebab panas, selain karena emang ventilasinya ketutup ya. Meski aku udah tau, tapi mau gimana kalo aku nyamannya kerja di atas kasur dan kadang males untuk ngalasnya. Udah dikasih alas pun masih aja overheating, kesel! (solusinya yah laptop tanpa ventilasi dan tanpa kipas pastinya).

So, pas aku lagi gugling aku liat ada produk baru dari Acer. Gilak! Pas aku baca spesifikasinya, wuuuuuuuuu kereeen abis. Pengen euy!

gambar-1

Switch Alpha 12, laptop yang fanless, tanpa kipas. Iya, loh, nama sistem pendinginannya itu Acer LiquidLoop™ yang ngandalin pipa berisikan cairan  pendingin untuk menstabilkan suhu prosesor Intel Core i Series di dalamnya secara optimal.

Katanya sih ini terobosan pertama di dunia. Selain bisa dijadiin sebagai tablet, laptop ini udah gak pake kipas, system pendingin cara lama. Kita kerja bisa jadi senyap, gak bising. Ternyata kalo sering overheating, bisa-bisa performa laptop jadi menurun. Katanya juga sih, Switch Alpha 12 ini bisa menghindari laptop cepat panas. Oiya, ini tanpa ventilasi juga, jadi kalo aku yang sering kerja di atas kasur atau notebook yang sering di pangku gak bakal kepanasan lagi. Tanpa ventilasi ini juga membuat laptop kita aman dari debu, gaes. Jadi kemungkinan laptop jadi almarhum gegara debu bisa dihindari. Ntar kalo aku punya ini, pasti temen satu kamar kosan aku gak bakal bilang denger bunyi pesawat kayak di bandara lagi, kan? Haha

Soal ukuran body jangan ditanya. Ramping banget. Ringan lagi. Bisa dicopot gitu, mau jadi laptop apa tablet. Dia menggunakan engsel magnet, jadi lepas pasangnya bisa aman. Kebayang deh aku yang mesti liputan ke lapangan bisa langsung gesit dan update cepat karena punya perangkat yang fleksibel gini. Duh, jadi pengen cing.

Switch Alpha 12 juga dilengkapi dengan standar USB terbaru, USB 3.1 Type-C. USB ini memiliki port bolak balik yang praktis dan gak ribet. Transfer data yang lebih cepat hingga  5 Gbps. Gak mungkin banget kan kalo cuma nyalin data doang butuh waktu berjam-jam lagi.

Dari sisi layar yang ukurannya 12 inci itu, menghadirkan gambar dan warna yang tajam dari semua sudut karena memiliki resolusi QHD (2160 x 1440 pixel) dilengkapi teknologi IPS. Selain itu juga  menggunakan teknologi BlueLight Shield yang membantu mengurangi emisi cahaya biru pada layar. Dengan begitu mata kita tidak cepat lelah walaupun menggunakan notebook dalam waktu lama. Ini yang sekarang sering banget aku alamin. Bayangin kan kerja sampe subuh depan monitor mulu, sampe-sampe mata aku yang udah empat ini saking lelahnya gak jelas apa-apa lagi kalo abis kerja. Serius loh, selain terserang sakit kepala dibagian atas mata itu hampir tiap hari aja. Tapi karena hobi dan kerjaan, ya, aku nikmatin aja. Makanya ini pengen nabung biar bisa beli Acer Switch Alpha 12.

Terus yang paling penting, katanya baterainya bisa tahan sampe 8 jam. Jadi aku keluar ngejar berita atau nyari inspirasi buat tulisan di blog gak perlu nenteng-nenteng laptop sama charger nya sekaligus, berat cyin!

Acer Switch Alpha 12 ini tentunya sangat bagus dan menunjang pekerjaan dan hobi menulis aku. Duh, gilak, pengen banget ini sampe ngiler! Kamu gimana? Tertarik juga kan pastinya?! Yaiyalah tertarik, siapa coba yang bakal nolak buat punya ini haha

Soal harga lumayan sih, untuk Switch Alpha 12 Core i5 seharga Rp 13,799,000 dan Rp 19,999,000 untuk Switch Alpha 12 Core i7. Dengan spesifikasi seoke ini harganya worth it lah. Aku tinggal nabung aja lagi buat beli Acer Switch Alpha 12. Untuk sementara selama nabung, aku pake kamu dulu ya, Ayy *elus-elus Acer Aspire V5 kesayangan* hihi

Kamu bisa cek lebih lanjut di: Switch Alpha 12: Notebook Hybrid Intel Core Pertama Tanpa Kipas

 

 

 

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Pengen Laptop Fanless, Acer Switch Alpha 12 Jawabannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s