Touring Pertama Bareng PSF Pekanbaru

Masih ya, gaes, aku belum bisa moving on dari pengalaman pergi ke Desa Teluk Meranti tempo hari. Menurutku itu pengalaman seru banget nget nget. Unforgettable moment lah pokoknya. Mulai dari berangkatnya aja udah berkesan. Iya, jangan pikir kami berangkat dengan bus yang isinya penuh sesak, panas, dempet-dempet kayak ikan sarden. Nooooo, you’re totally wrong! Haha

Jadi, kami berangkat ngikut rombongan Pajero Sport Family (PSF), sebuah komunitas mobil yang ada di Pekanbaru.  Sebenernya yang ikut Trip ke Desa Teluk Meranti itu bukan cuma komunitas PSF aja, ada komunitas Fortuner, trus komunitas Katana (yang kedua komunitas init uh aku lupa namanya hihi). Kebetulan aku bareng Kak Feby, Kak Adis, dan Kak Vivien di masukin di salah satu mobil Om Anca dari komunitas PSF.

psf4

Ini merupakan pengalaman touring perdana aku loh. Dan ternyata juga pertama buat temen-temen yang satu mobil itu. Jadilah kami terkagum-kagum dengan semua aksi waktu touring. Mulai dari sempurnanya koordinasi antar sesama pengemudi, perlunya saling percaya sama leader, dan sebagainya.

Dulu, sebelum aku ikut dalam rombongan touring mobil kayak gini, aku sempat mikir kalo iring-iringan mobil yang dikawal polisi di jalan raya gitu gak peduli sama pengguna jalan lain, main asal lewat gitu aja, dan sederet pemikiran negatif lainnya. Karena kesal sih terutama. Iyalah kesal, orang sama-sama di jalan raya tapi dia suka hati aja nyalip orang, ye keun? Hahaha tapi setelah aku ikut rombongan touring, aku baru sadar kalo yang mereka lakukan itu bukan karena egois, tapi ya emang harus gitu. Kalo mereka bawa mobilnya pelan, kapan nyampenya? Dimana seninya? Haha, capek yang ada kalo gitu! Mereka mikirin keselamatan pengendara lainnya juga kok, gak semena-mena kayak yang kita pikirin.

psf5
Ini pas lagi istirahat makan siang di Spg. Bunut kalo gak salah.

Nah, jadi, satu rombongan mobil itu kan jalannya iring-iringan ya. Mobil belakang gak boleh nyalip mobil depan. udah ada nomor mobil masing-masing. Jadi dari start sampe di tempat tujuan iringannya bakal rapih gitu terus.

Semua mobil itu terhubung dengan satu frekuensi radio untuk mereka berkomunikasi pake HT. Leader ada di mobil paling depan, gunanya ngasih komando, informasi, dan aba-aba kepada pengemudi yang di belakang. Misal kayak ngasih informasi ada pengendara sepeda motor di depan, ngasih tau ada mobil, ada pejalan kaki, ada ibu-ibu, jalan yang berliku, semuanya disampaikan oleh leader. Kalo mau nyalip mobil/motor juga dikasih dulu aba-aba.

FYI, dalam satu iring-iringan gitu, gak boleh ada mobil lain yang ikut masuk dalam rombongan mereka, atau mereka nyebutnya penyusup. Karena, aku gatau juga yah alasannya, menurut aku sih biar pihak lain gak ngambil kesempatan juga. Tau sendirilah mobil turing tuh kencang banget, jadi pengendara lain baik itu yang ada di lajur yang sama ataupun berlawanan mau gak mau emang ngasih ruang buat rombongan turing ini. jadi, gak adil aja kalo ada penyusup yang ambil untung kan? Makanya kalo misalnya jarang dari satu mobil ke mobil lainnya renggang, si leader bakal teriak-teriak kasih komando biar lebih rapat. Gunanya biar gak ada celah buat penyusup.

Jadi dalam mobil itu gak ada namanya kita dengerin musik. Suara yang terdengar hanyalah dari leader, dan sesekali becandaan dari pengemudi, dalam komunitas PSF biasa dipanggil Om atau Tante. Jadi, sepanjang perjalanan yang didengar hanya “Ayoooook rapat…rapat….rapat!”, “Pecut! Pecut! Pecut!”, atau “Itu ada penyusup. Lambungkan! Lambungkan! Kalau dia gak kencang langsung di block saja!” ada juga “break, break, break,” (aba-aba untuk nge-rem).

Serius, kami yang baru pertama kali ikutan turing gini rasanya ikut main film action, tau gak? Seru gilaaaak. Apalagi kalo mau nyali mobil gitu. Tapi kalo jalannya mulus beraspal gitu aja kurang greget juga dari segi artistic dalam perjalanan turingnya (apaan sih omongan gue, wkwk). Iya, jalan yang masih tanah, berlumpur, berlobang, dan sejenis jalan yang paling dihindarin sama pengemudi yang waras, baru seru buat turing. Haha kebetulan sekitar 50 km apa 80 km diakhir ketika mau sampai di lokasi jalannya masih belum diaspal, para Om-om dan Tante itu pada teriak kegiarangan lewat frekuensi radio itu. Omaigat, kami pun juga ikut kegirangan jadinya. Emang lebih seru dan menantang kalo jalannya jelek, loh.

Pas lagi di jalan jelek itu juga itu mobil-mobil pajero bentuk formasi kiri-kanan misah gitu. Itu tuh biar kaca mobilnya gak pecah kena batu (ini kalo kondisi jalannya berbatu yah). Terus kalo jalannya berlobang dan berair, mobilnya sengaja nginjak itu dengan gas pol, biar airnya muncrat kemana-mana. Hahaha seruuuuuuuu banget sumpah! Kami dalam mobilnya teriak-teriak gitu, maklumlah keun baru pertama kali ikut yang gituan.

psf6

Pas pulangnya aku sama Kak Feby gak ikut rombongan PSF lagi, tapi naik mobil biasa yang disediain panitia. Isi dalamnya Cuma berempat sih, masih asik juga. Cuma taulah kalo mobil yang bukan spesialisasinya untuk gitu diajak turing rasa Pajero, kan lucu banget. Hasilnya? Kak Feby mabok! Sabar ya kak Feb…

Iyalah, mobil Avanza dijadiin rasa Pajero dan Fortuner, wkwkw serba rasa dong jadinya.

Intinya sih, kalo kapan-kapan masih ada kesempatan dan ada yang ngajak, serius aku mau ikutan lagi. Sensasi touring yang menegangkan sekaligus menantang, siapapun pasti bakal nagih!

Gimana dengan kamu, gaes? Pernah punya pengalaman touring gitu gak? Yok share disini hihi

Advertisements

4 thoughts on “Touring Pertama Bareng PSF Pekanbaru

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s