Makan, Makan, Makan….

Entah kenapa tiba-tiba aku pengen cerita soal makanan. Iya, dua bulan terakhir ini gatau sebabnya rasa cinta terhadap makanan semakin meningkat. Menjadi-jadi malah. Sampai-sampai teman dekat aku pada kaget liat porsi makan aku yang dulunya porsi berbie imut, jadi porsi kuli bangunan gitu. Aaah, bodo amat. Yakali ini bisa jadi momentum untuk membalikkan ukuran tubuh, haha.

Jadi, pas lagi ngumpul sama temen, tiba-tiba aku ditanyai suka ceker apa enggak. Ya, aku jawab suka lah. Apa sih yang aku gak doyan? Wkwkw. Iya, boleh dibilang semua jenis makanan aku makan, yang pasti halal ya. Terus langsung besok sorenya kami atur jadwal buat berburu olahan ceker di Seblak Mang Uya. Kami sama sekali belum pernah dan gak tau ini tempat dimana. Berdasarkan IGnya, kayaknya makanannya enak ngets. Foto-foto ceker bertengger dalam mangkok sukses buat kami ngiler. Ya, maklum, kebetulan teman-teman aku pada doyan makan semua.

Di saat sebagian warga Indonesia berdemo 4 November kemaren, kami juga pergi demo. Bedanya kami demo ngisi perut, haha. Cuma bermodalkan alamat yang ada di akun IG doang, akhirnya kami berangkat menuju jalan Paus. Bayangin, demi semangkok ceker kami dua kali muter-muter di sepanjang jalan itu. Dengan semangat pejuang perut, akhirnya kami berhasil menemukan lokasi Seblak Mang Uya.

Kami gak tau dan gak baca semua menu yang ada, tiba-tiba kami udah tertarik aja sama seblak komplit, soalnya bentuk di foto menu kayaknya endes banget. Isinya ada kerupuk, seblak, macaroni, bakso, ceker, dan sosis, plus mentimun. Ada levelnya juga loh, mau level pedas mampus, pedas gilak, terus apa lagi gitu namanya. Lupa aku. Si Hesty pesan level pedasnya nomor 2 (aku lupa namanya), si Nopiw pesan level 3, dan aku sendiri pesan level 5. Haha aku memang cemen. Ini mengingat kebaikan seluruh umat. Soalnya aku udah gak kuat lagi makan pedes. Nanti aku bisa nyusahin orang sekampung. Sejak kejadian setahun lalu, aku sekarang jadi menahan diri banget untuk gak makan terlalu pedas. Aduh, this is hard actually, but I have to do that.

Selain level pedas, ada juga pilihan untuk kuahnya sendiri. Mau yang biasa apa kental. Aku sih kemaren milih yang biasa aja. Dan, dugaan aku bener. Seblaknya gilaaak pedas banget. Asli mah. Aku aja yang udah level 5 (dari 6 level) masih kepedesan. Rada khawatir juga sama kondisi perut yang gak sekuat dulu lagi. Hesty sama Nopiw yang emang penggila pedas, sampe gak sanggup makannya. Mana ada sejarahnya orang itu makan pake kecap. Lah kemaren? Hahah kuahnya sampe udah kayak kecap aja saking banyaknya. Punya aku aja udah pedas gitu, apalagi punya mereka. Mereka akhirnya nyerah. Selain karena pedasnya, mereka juga bilang gak suka sama campuran seblaknya. Kalo aku? Haha jangan ditanya. Kan udah aku bilang, segala jenis makanan aku lahap aja asal halal wkwkw.

IMG_6312.jpg

Soal harga menurut aku worth it lah. Semangkok seblak komplit itu harganya 12 ribu. Cocoklah buat anak kosan. Cuma kalo sering-sering perut aku yang bocor ntar, haha. Kalo mau cek kekuatan seberapa pedasnya kamu, boleh silakan mampir kesana, Jalan Paus no. 70. Kalo dari Jl. Arifin Ahmad sebelah kiri. Tapi lebih dekat kalo dari Jl. Nangka sih. Pokoknya jeli aja itu mata liat kiri kanan. Pasti nemu tuh hihi..

Gimana? Tertarik? Atau kamu udah pernah nyoba makan disana? Share yok!

Advertisements

6 thoughts on “Makan, Makan, Makan….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s