Ditolong Stranger

Kemaren sore bagi aku masuk dalam daftar hari terlucu-terseru-tergokil-tersial-dan ter-ter lainnya yang mesti diingat dan bakal selalu diingat. This is another story bareng teman se-perkoncoan, Nopiw (not real name). Dan sepertinya kami akan buat klub olahraga, karena itu lagi trend sekarang, jadi ingat Koong dan Ped di film Suckseed haha…

Jadi ceritanya kemaren kami ada janji mau ke suatu tempat. Sebenarnya kesialan kami udah keliatan diawal, ketika tempat yang ingin kami tuju ternyata lagi tutup. Dengan kecewa kami mengganti tempat. Dan begitulah pastinya gak akan sesuai rencana dan ekspektasi lagi.

Karena lapar, sorenya kami ingin makan mie ayam di jalan Ronggowarsito, Gobah. Awalnya seneng banget, karena emang udah sejak lama kepengen makan disitu dan belum kesampaian juga. Terus rencananya sebelum makan kami solat Ashar dulu di mesjid Akramunnas, UR Gobah. Begitu tersusun rapinya rencananya kami, sampai bensin motor menghancurkan semuanya….

Iya, kami selalu bertualang dengan motor. Gatau lebh suka aja naik motor, kami kan termasuk orang yang merakyat dan memasyarakat, preeet (padahal karena cuma punya motor doang, wkwkkw). Sebenarnya si Nopiw emang udah nanya, “Pom bensin di depan dekat mana ya, Tik?” Berhubung dekat situ emang gak ada pom bensin, aku jawab selo aja, “Kayaknya dekat sekitaran Gobah ada satu. Tapi aku lupa. Ntar aja,”

Aku sempat lirik jarum penunjuk bensin, keliatannya masih banyak. Setidaknya cukup untuk sampai ke pom bensin yang aku maksud itu. Jadilah aku ketawa ngakak-ngikik lagi diatas motor sama Nopiw sambil ngomongin gak jelas. padahal rupanya itu jarum penunjuk bensinnya rusak, setdah… 

Pas udah mau dekat ke mesjid, si Nopiw yang bawa motor teriak sambil ngakak ngasih tau kalo bensin motor mau abis. Bunyi mesinnya juga kedengeran aneh, kayak mau mati gitu. Sialnya, sepanjang jalan malah gak ada jual bensin eceran. Sial memang! Untung pas matinya di depan pagar mesjid. Selamat lah kami. Kata nopiw, “Terpaksalah kita doa banyak-banyak ntik, Tik, biar ada yang bantu.”

Kami liat disekitar parkiran mesjid, emang gak ada tampang-tampang yang bisa kami mintai tolong. Jadilah kami solat dulu.

Rupanya tetap belum ada muka yang cocok kami goda (re:tolong). Terus tiba-tiba, ada bapak-bapak naik motor parkir dekat mesjid. Langsunglah si Nopiw minta bantu ke bapaknya, bilang pinjem motor si bapak buat nyari bensin. Bapak tu gak mau, iya sih, siapa juga yang mau minjemin motor sama orang asing kayak kami. Eh si bapak malah ngibulin kami, pake bilang yang jual bensin eceran gak jauh dari situ. Terus dia yang katanya bilang jemput anaknya, malah pergi bahkan sebelum anaknya nongol-___-

Jadilah kami jalan kaki nyarinya berdasarkan instruksi dari si Bapak, lumayan jauh ternyata. Rupanya gak ada, duh si bapak tega 😦 Yakali muka kami imut gini, kena boong juga. Makasih, Pak 🙂 kami balik lagi ke mesjid dengan tangan hampa eak..

Tiba-tiba pangeran yang ditunggu pun datang (re: abang-abang berhenti depan pagar mesjid). Si cowok main hp mulu, kami kira ya lagi nunggu ceweknya. Kami samperin deh. setelah basa-basi minta maaf, kami langsung nanya, “lagi nunggu teman, bang?”

“Enggak, lagi nangkap pokemon.”

Aku sama nopiw langsung saling tatap, antara pengen ketawa dan syukur nemu orang yang bisa minta tolong, padahal juga abangnya belum tentu mau nolongin kami, hahaha

Akhirnya dengan muka melas dan sedih hati, akhirnya si abang pokemon mau pergi belikan kami bensin, yeay!

Dan, asli, itu tempat jauh banget dari mesjid. Kalo emang bensin eceran itu yang dimaksud si bapak tadi, gatau deh, aku doain lah bapak masuk surga 🙂 tega banget nyuruh kami jalan segitu jauh hahah oke, thanks, Pak.

Eh, yang paling paling paling berjasa dalam perjalanan mengenyangkan perut kami sore itu adalah abang-abang yang nangkap pokemon tapi kami gangguin. Makasih ya bang. Semoga naik level, nangkap monster yang langka ya bang. Makasih banget udah nolongin. Sayang, gak tau namanya, gak kepikiran kenalan wkwkwk

Jadi, intinya, kalo ada yang lagi kesusahan ya ditolongin sebisanya. Catatan buat diri sendiri juga sih, kadang kalo kita ada di posisi yang dimintai tolong juga kadang gak mau nolongin, ato mau nolong tapi gak niat, sama aja boong.

Kalian pernah punya pengalaman ditolong stranger, gak?

 

 

(featured image by skyofbluecards.com)

Advertisements

13 thoughts on “Ditolong Stranger

  1. Sering hahaha, tp gliran ada stranger yg minta tolong takut nolong. Soalnya kejahatan ada dimana2 hahhaha. Ya ampun negative thinking amat yak :””

  2. Hey tika. saya juga kalau ada stranger yang minta tolong gitu masih mikir-mikir juga sih. Tapi kalau kondisinya saya lagi rame minimal berdua, masih bisa deh nolong.. berita kriminal di tv bikin parno (banget) :”

    1. Iya kak jaman sekarang mesti hati2, kejahatan dimana2. Makanya agak salut aja sama orang yg mau nolong stranger kayak si abang pokemon diatas haha
      Makasih udah berkunjung, Kak😊

  3. Pingback: Sedihnya Gak Bisa Berenang – Tika Azaria

  4. Kussss, sumpah aku ngakak ngakak sendiri baca post ini. Baru buka blog, dan iseng iseng pengen aja lihat blog Tika dan kawan yg lainnya. Eh eh ternyata baca post yg ini. Jadi ingat beberapa bulan yang lalu. Salam sayang deh sama abang yg main pokemon karna udah ngebantu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s