Piknik Sungai Hijau

2

Di postingan kali ini, aku pengen cerita tentang keseruan aku dan teman-teman waktu ngabisin leisure time pas long weekend lalu. Meski gak kayak kebanyakan orang yang kalo libur panjang pergi jalan-jalan ke tempat-tempat yang aduhai. Tapi, tidak aku dan teman-teman yang punya tempat amboi versi kami haha. Iya, liburan itu bukan soal kemana kita pergi, tapi soal bagaimana kita bisa menikmati kesempatan itu dengan rasa syukur kepada Sang Pencipta.

Sebenernya ini late post yah, tapi gapapa deh ya aku cerita sekarang. Libur 4 hari diawal bulan Mei kemaren mungkin menjadi waktu “bernapas” bagi mereka yang setiap hari sibuk dengan rutinitas dari pagi sampai malam. Nah, meski aku yang hanya seorang mahasiswi ini gak sesibuk itu, tetap saja rasanya seneng banget. Gak ada planning jalan-jalan sama sekali, hanya pulang ke rumah ketemu orang tua aja dan itu udah nyenengin banget. Menyibukkan diri bersama orang tua di rumah, it was more than a vacation!

Tiba-tiba, hari Kamis sore Nana kirim pesan di BBM. “Tik, besok jumat kemana? Mau ikut, gak?”

Di rumah aja. Kemana?” Tanyaku penasaran. Seneng banget lah diajak pergi jalan, biar ada cerita liburan sedikit.

Dua menit setelahnya, Nana bales, “Mau ke sungai Hijau besok siang abis Jumatan. Lumayan rame sih kayaknya. Bareng Ocu Keren.” (Ocu Keren itu nama perkumpulan kami. Buat seru-seruan aja sih. Tentang Ocu Kerennya kapan-kapan yah aku ulas. Kalo penasaran cek aja ig nya @Ocukeren)

Aku ikut yah!

Jadilah hari Jumat jam 2 siang (14.00 WIB) aku dan 8 orang temen –We are part of Ocu Keren—berangkat ke Sungai Hijau. Dari Airtiris sekitar 10 km lah kira-kira. Gak jauh kok. Tapi maapkan aku yang baru pertama kali kesana 😀 Haha… Padahal orang yang dari luar daerah Kampar aja udah banyak banget yang datang.

IMG_4194
Pasirnya putih, viewnya bagus, kan?

 

Jalan menuju kesana masih sepi sih, gak seramai jalan raya Pekanbaru-Bangkinang. Pemandangannya pun keren. Masih asri banyak pepohonan. Singkat cerita kami sampai, dan ‘Oemji’ disitu rame banget, Men! Faktor libur kali yah. Serius, untuk sebuah sungai yang, menurut aku yah, biasa aja sih, tapi pengunjungnya rame luar biasa. Aku berasa malu, sebagai orang Kampar tulen baru menginjakkan kaki disini. Bukan karena kurangnya rasa ‘Kamparisme’ sih, tapi emang baru nemu waktu yang pas aja hihihi

Masuk ke Sungai Hijau ada beberapa pintu masuk (Aku gak ingat pastinya berapa). Ada pintu masuk yang persis dipinggir jalan, ada yang agak masuk ke dalam. Kami memilih masuk dari pintu 3 (kalo gak salah). Harga tiket masuknya juga beda-beda tiap pintunya. Kalo kami kemaren Rp.5000/orangnya. Oh iya, kami agak mini piknik loh ini. Jadi bawa bekal dari rumah. Tapi sayangnya malah lupa bawa tikar, jadi kurang lengkap deh pikniknya.

IMG_4232
Akhirnya Kami dapet tempat, yeay!

Dan disitu, for twice I say, rame banget. Jadi agak susah buat kami nemuin tempat yang pas buat buka lapak (re: makan). Mesti nunggu orang ninggalin tempat dulu hihi. Kalo aku boleh bilang bagus kok untuk sekadar ngakak-ngakak bareng teman-teman. Pasirnya warna putih, dan disitu aku ngerasa kayak lagi di pantai wkwkw. Satu pertanyaan gue waktu berdiri di pinggiran sungainya, “Eh ini kenapa namanya sungai Hijau, Fun?” Aku melirik kearah Alfun.

Kalo lagi tenang dan gak rame pengunjung, airnya warna hijau kok.” Jawab Alfun meyakinkan.

IMG_4186

Disana disediain tempat ganti pakaian kok, jadi gak perlu khawatir bagi kamu yang abis basah-basahan bisa ganti baju deh. Dan kerennya disini juga ada kayak tempat kecil (muat agak 7-9 orang) buat sholat. Yah mini musholla gitu. Jadi aman, kalo masuk waktu sholat tinggal cuuss sholat dulu, gak khawatir lagi nyari mesjid/musholla di luar. Toilet juga ada kok. Keren kan?

Karena aku gak bawa baju ganti, jadilah aku cuma main air aja. Gak nyaman juga rasanya ikutan mandi sama banyak orang, apalagi dibeberapa sudut, sampah-sampah bungkusan makanan mengambang di air. Dasar yah, pengunjung gak beretika. Kalo makan mestinya sampah dibuang. Kan disitu disediain beberapa tempat sampah kok. Buat kamu yang bakal kesana, sampahnya dibuang yah, gaess. Ato dibawa pulang kalo gak liat tong sampah, Ok?

Sekian dulu yah cerita liburan versi gue, gimana liburanmu? Oh iya, kalo lagi berkunjung ke Pekanbaru, jangan lupa kunjungi Kab. Kampar yah.. Selain sungai Hijau, masih ada banyak lagi tempat wisata yang layak kamu kunjungi disini 😀 Aku ada cerita liburan di Bukit Naang. Baca dulu yah… 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s