Si Unknown Number

Pagi Selasa kemaren tiba-tiba HP ku berdering. Nomernya gak dikenal alias nomer baru. Nomornya sebelas angka, segeralah aku angkat. Diujung sana suaranya terdengar pelan, kalau aku bisa menebak sepertinya dia sakit.

“Halo, Tika. Pagi ini ke kampus?”

“Iya. ini siapa?”

“Jam berapa? Boleh minta tolong?”

“Eh, ini SIAPA?”

“Ga kenal ya, Dek, dari suaranya?”

Alamak, siapa sih ini orang? Kalo kalimat yang terakhir itu udah keluar biasanya udah langsung aku matikan. Kalimat terakhir itu biasanya diucapkan oleh mereka yang mau modus, dan sebagainya. DAN AKU PALING GAK SUKA!

“enggak, maaf!”

“hehe, ini kak Ana, Tika.”

Mampos! Orang yang aku jutekin itu ternyata atasan aku di Tabloid Tekad (Tabloid kampus).  Segera dong aku buru-buru berubah 180 derajat. Dari yang awalnya jutek, jadi ramah banget. Haha, ntar aku bisa didepak dari percaturan kru per-tekad-an hahahha 😀

Aku emang biasanya gitu. Selalu awas sama nomer baru yang gak dikenal. Bahkan biasanya gak aku angkat kalo yang nelpon nomer yang gak ada nama di layar HP. Gak jarang juga aku reject. Soalnya punya pengalaman yang menyeramkan sama nomer-nomer begituan.

Pernah suatu saat, ada nomer yang nelpon aku berkali-kali, tapi semuanya gak aku angkat. Lalu dia ngirimin aku pesan, bilang kalo dia itu seorang Professor dan ada perlu sama aku. Sontak aku langsung kaget. Tapi gak aku bales, karena gatau mau bales apa. Nyampe rumah, kakak aku marah. ternyata eh ternyata itu nomer dia. Haha siapa suruh dia ganti nomer gak bilang-bilang. Saking kesalnya dia sampe ngirimin aku pesan kayak gituan 😀 Kalo temen-temen yang udah dekat pasti tau. Jadi mereka kalo nelpon aku pake nomor yang bukan nomer dia, past isms dulu dan bilang kalo itu mereka. Jadi aku ngangkatnya gak was-was.

Secara umum, aku punya empat bentuk respon dalam menghadapi si nomer baru.

  1. Kalo nomer baru nelpon, aku biarin aja gak diangkat. Pernah waktu itu ada nomer baru nelpon aku. Sampe beberapa kali (tepatnya aku lupa). Karena melihat kegigihan dia untuk nelpon aku, gatau kenapa aku angkat. Tau, ternyata itu dari orang yang mau pesan souvenir. Wah, kalo sempat gak aku angkat bisa lenyap deh.
  2. Aku angkat, tapi aku gak ngomong-ngomong sampe dia bilang identitasnya. Ini sering juga aku lakuin. Kalo si penelpon udah dikenali, baru deh aku ladenin.
  3. Aku jawab, tapi aku jutekin. Respon inilah yang aku praktekin waktu itu. Eh rupanya yang nelpon senior sendiri, AMPYUUUUN.
  4. Nah, yang ketiga ini paling parah, Reject! Ini sih biasanya berlaku bagi si nomer baru yang modus bilang salah sambung, atau yang mau ngobrol tapi pas ditanya dia siapa, jawabannya “masa udah lupa”. Kalo bagi mereka ini, hukum reject sangat amat berlaku jika nelpon lagi untuk yang kedua kalinya.

Gitu deh, aku punya phobia sama nomer baru. Takut banget liat di layar HP panggilan masuk Cuma ada nomer doang. Tapi, gak bisa gitu juga. Gak semua si nomer baru itu membawa petaka. Jadi setelah kejadian aku jutekin kakak senior itu, sungguh aku jera.

Kamu gimana ngadepin panggilan si nomer baru??? 😀

 

(pict: Net)

Advertisements

8 thoughts on “Si Unknown Number

  1. aku jg ga angkat telpon kalo nomernya ga dikenal. kalo nelponnya berkali2, baru aku angkat, tp ga ngomong. dengerin dia ngomong dl. kalo ga jelas, langsung ditutup. kalo pas suami ada, suami yg kuminta angkat. sering yg gitu tuh dr perusahaan apa mau menawarkan apa gitu hehe. jd males.

      1. minta tolong org yg ada didekat di situ. tp org yg dikenal. hehe.
        eh kpn itu aku bls komen di tulisn produk luar negeri itu. masuk spam ya? kok ga ada hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s